Dalam Al-Quran Tiada Nama Bangsa Melayu!

Ya, saya tidak nafikan. Kemuliaan seseorang bukan terletak kepada ketuanan bangsanya, tetapi kepada keimanan dan ketakwaan. Tidak ada makna, bangsa mulia, agama tercela. Allah tidak ada akan tanya kita soal bangsa, keturunan dan darjat di alam barzakh. Yang ditanya adalah soalan-soalan bocor yang semua sedia tahu seperti siapa Tuhan kamu, apa agama kamu dan siapa Nabi kamu? Jika dapat jawab, selamat. Jika tidak, tunggulah pembalasannya.

Lagipun dalam al-Quran tidak ada nama-nama bangsa seperti Melayu, Cina, India, mahupun bumiputera Sabah dan Sarawak, kecuali kaum tertentu dalam lipatan sejarah. Al-Quran menjelaskan secara umum kejadian sesuatu bangsa yang diciptakan untuk saling mengenali. Bangsa yang paling mulia adalah kalangan mereka yang beriman dan bertakwa. Pastinya dalam hal ini setiap bangsa yang diciptakan ada asal-usul dan tanah tumpah darahnya. 
Tidak berlaku dalam sejarah, sesebuah negara tiba-tiba mempunyai pelbagai bangsa. Lumrah yang berlaku, satu bangsa dicipta di satu tempat. Bangsa tersebut akan menjadi nama identiti negara, seperti Melayu-Tanah Melayu, Cina-China, India-India dan lain-lain. Bangsa-bangsa ini adalah tuan kepada tanah airnya sendiri. Jika ada hak-hak istimewa mereka, itu adalah perkara biasa, selagi mana ia tidak menindas dan menganiaya orang lain.
للاكي براني موڠكين اكن كاله تتاڤي تيدق اكن مڠاله.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*