KO SANA KO SINI BELILAH BACALAH



Dalam Al Quran, Allah mengajar Rasulullah mengucapkan “salam” kepada orang² kafir. Itulah contoh orang² yang jiwanya tenang yang menyampaikan agama Allah tanpa mengharapkan upah. Bukannya mendoakan “KO” sana “KO” sini. Macam orang terdesak nak dapatkan sesuatu keuntungan duniawi sahaja lagaknya.




KEUNTUNGAN SEJAGAT

Jika sifat orang-orang musyrik adalah hanya mementingkan keuntungan diri (dan puak) mereka sahaja, maka sifat orang-orang mukmin pula adalah mementingkan keuntungan sejagat (berlawanan dengan sifat orang-orang musyrik).


Kesan psikologi di antara orang-orang yang mementingkan keuntungan sejagat dengan orang-orang yang mementingkan keuntungan diri sahaja adalah :-


-Orang-orang yang mementingkan keuntungan sejagat tidak rugi apa-apa sama ada masyarakat percaya atau tidak dengan apa yang disampaikan. Sebab itulah dalam Al Quran menceritakan bagaimana para Nabi tidak terdesak pun untuk membunuh orang-orang musyrik walaupun orang-orang musyrik tidak percaya dengan kebenaran yang para Nabi itu bawakan.

-Orang-orang yang mementingkan keuntungan diri sahaja pula akan rasa tertekan jika tipu-daya mereka terhadap masyarakat mula diketahui oleh orang ramai. Sebab itulah dalam Al Quran menceritakan bagaimana orang-orang musyrik sampai terdesak untuk membunuh para Nabi mereka kerana takutkan pembohongan mereka mula terbongkar.

Berikut ada dua contoh kata-kata yang membezakan sifat mementingkan keuntungan sejagat (pemurah) dengan sifat mementingkan keuntungan diri sahaja (tamak).

i) “Rajinlah membaca supaya menjadi orang-orang yang berpengetahuan”.

– ini adalah contoh ayat yang bersifat keuntungan sejagat. Sama ada orang lain rajin membaca atau tidak, orang yang menyampaikan ayat tersebut tidak rasa tertekan dan tidak rugi apa-apa.

ii) “Belilah buku aku ini supaya anda mendapat pahala”.

– ini pula adalah contoh ayat yang bersifat mementingkan keuntungan diri sahaja. Orang yang menyampaikan ayat tersebut akan rasa tertekan jika tiada siapa yang membeli bukunya lagi.

Jadi, untuk mengecapi kehidupan yang tenang dan damai, jauhkan diri daripada perbuatan yang mementingkan keuntungan diri sahaja kerana kelak ia akan membakar diri kita sendiri. Jadilah manusia yang memikirkan keuntungan sejagat bagi menunai amanah Tuhan supaya kita menjadi khalifah yang memakmurkan muka bumi ini. [Credit]

للاكي براني موڠكين اكن كاله تتاڤي تيدق اكن مڠاله.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*